Mengatasi Rembesan Air Pada Dinding Rumah

Pernahkah anda melihat atau mungkin mengalami sendiri, dinding rumah yang terlihat lembab, berjamur atau seperti ada noda akibat rembesan air? Rembesan air pada dinding rumah biasanya terjadi pada musim hujan, karena pada musim tersebut curah hujan yang tinggi dan frekwensi dinding rumah terpapar oleh air hujan juga cukup lama.

Rembesan air juga umumnya ditemui pada dinding yang berbatasan dengan toilet atau dinding bagian bawah rumah yang elevasinya dekat dengan lantai. Akibat yang ditimbulkan oleh rembesan air pada dinding ini juga lumayan buruk, beberapa diantaranya adalah:

- Bercak-bercak seperti jamur yang muncul pada dinding rumah (interior dan eksterior)
- Penggelembungan dan pengelupasan cat
- Ruangan akan menjadi lebih lembab
- Munculnya bau tak sedap, terutama didalam ruangan.
- dsb

Untuk mengatasi rembesan air pada dinding rumah, tentunya harus diketahui dulu apa penyebab rembesannya. Umumnya rembesan air pada dinding diakibatkan oleh beberapa hal, yaitu:

  • Plesteran dinding luar tidak bersifat waterproof (tahan air) dan dampproof (tahan lembab), sehingga air (utamanya air hujan) dapat dengan mudah merembes dan menembus masuk kedalam dinding. Akibatnya akan muncul bercak-bercak noda pada dinding, dan biasanya pada bagian interior cat akan menggelembung karena air yang terperangkap diantara cat dan bidang dinding.
  • Akibat adanya keretakan pada dinding, keretakan ini bisa terjadi pada dinding rumah bagian luar (eksterior) dan dinding bagian dalam (interior). Keretakan dinding ini sendiri biasanya terjadi karena campuran aggregat yang kurang bersih, sehingga PC tidak mengikat aggregat halus secara sempurna. Akibatnya komposisi PC dan aggregat mudah sekali untuk terlepas bila terjadi perbahan suhu (panas dan hujan) secara terus menerus.
  • Dinding luar (eksterior) terpapar air hujan secara terus menerus atau bisa terjadi pada dinding bagian dalam yang berbatas dengan kamar mandi atau dinding bagian bawah yang berdekatan dengan lantai yang kondisi air tanahnya cukup tinggi dan lapisan trasraam yang kurang baik.

Solusi

Untuk mengatasi rembesan air pada dinding rumah, berikut ini adalah beberapa solusi yang mungkin bisa dipertimbangkan untuk mencegah terjadinya rembesan air atau memperbaiki kondisi dinding rumah yang sudah terkena rembesan air.

Jika rumah anda baru akan dibangun, maka anda dapat mempertimbangkan untuk mencampur mortar sebagai bahan plesteran dinding dengan zat aditif integral waterproofing (redseal plesteran). Anda juga bisa mensubtitusi bahan trasraam, umumnya trasraam dibuat dari susunan bata yang dilapisi mortar cement. Tetapi jika ingin mencoba bahan lain untuk trasraam, ada beberapa kombinasi material yang bisa anda gunakan, diantaranya adalah: trasraam dari lapisan aspal, karet trasraam, trasraam seng papak, susunan bata yang diplester dengan semen emulsi yang kedap air.

Jika rumah anda adalah rumah lama, maka ada beberapa solusi treatment yang bisa dilakukan, diantaranya adalah:

- Perawatan dan Perbaikan Dinding Rumah Bagian Luar

Jika rembesan air hanya meninggalkan noda berupa spot-spot yang tipis, maka rembesan air ini dapat diatasi dengan waterproofing yang biasa kita temui di toko-toko bahan bangunan, anda tinggal memilih waterproofing type coating. Tapi bila rembesan air yang terjadi cukup besar dan membuat dinding rumah bagian dalam rusak parah, maka waterproofing type coating kurang cocok untuk digunakan karena waterproofing type coating tidak kuat menahan tekanan air dari dalam tembok.

Hasilnya waterproofing tersebut akan menggelembung. Sama halnya dengan penggunaan cat minyak untuk menahan rembesan air, ide ini kurang tepat karena air dari dalam dinding akan melarutkan zat alkali semen, kemudian zat alkali semen yang bertemu dengan cat minyak (alkyd) menghasilkan reaksi penyabunan yang menyebabkan cat minyat melunak dan terlepas dari dinding.

Pengelupasan Cat Dinding Akibat Rembesan Air

Untuk mengatasi masalah ini, anda dapat melakukan plesteran ulang atau melapisi plesteran lama pada dinding bagian luar rumah dengan plesteran baru yang ditambahkan zat aditif. Zat aditif yang cocok untuk dinding waterproofing adalah redeseal atau Weldcrete coating, redseal ini adalah waterproofing yang anti lembab (dampproof) sementara Weldcrete coating adalah zat aditif campuran mortar untuk aplikasi anti air.

Bila rembesan air disebabkan oleh adanya keretakan pada dinding bagian luar rumah, maka proses perbaikan harus difokuskan pada bagaimana mengatasi dan memperbaiki keretakan dinding luar rumah anda. Untuk dinding yang retaknya < 1 mm, anda dapat menambal bagian yang retak tersebut dengan campuran mortar semen yang ditambahkan Weldgrout. Weldgrout adalah zat aditif berupa bahan perekat yang waterproofing dan biasanya ditambahakan pada campuran mortar (PC+aggregat halus) untuk plesteran dinding luar rumah. Jika retakan dinding luar besarnya > 1 mm, solusinya adalah: potong area atau bidang dinding yang retak menggunakan mesing pemotong keramik (ceramic cutter), bisa juga dengan melebarkan area retakan dengan menggunakan betel. Kemudian retakan yang sudah dipotong atau dilebarkan itu lalu dibersihkan dan dilembabkan. Buat campuran mortar yang ditambahkan Weldgrout, kemudian isi semua celah retakan yang sudah dibersihkan tadi dengan campuran mortar+Weldgrout.

- Perawatan dan Perbaikan Dinding Rumah Bagian Dalam

Jika dinding rumah anda berhimpitan atau berdempetan dengan dinding rumah tetangga (rumah couple), plesteran dinding lama yang rembes atau lembab dibagian dalam rumah bisa dikupas atau dibobok sampai bertemu dengan lapisan batu bata/batako atau beton. Bersihkan dan lembabkan permukaan batu bata/batako atau beton tersebut. Buat campuran mortar (PC+aggregat halus) untuk plesteran dinding dalam, kemudian campurkan dengan zat aditif Weldgrout. Campuran antara mortar dan Weldgrout akan menghasilkan mortar waterproofing untuk menutup dan melapisi dinding dalam yang terindikasi rembes atau lembab.

Campuran mortar dan Weldgrout selanjutnya bisa anda aplikasikan untuk melapisi dinding bata/batako atau beton, lapisi dinding dalam rumah anda dengan dengan mortar waterproofing setebal +/- 5 mm. Setelah dinding bagian dalam anda plester ulang dengan mortar waterproofing, selanjutnya anda dapat mengecat ulang dinding bagian dalam tersebut dengan cat yang ditambahkan zat aditif berupa Weldnat

Jika rembesan air dibagian dalam rumah (interior) tidak terlalu parah, anda juga dapat mencoba solusi ekonomis dengan memanfaatkan zat aditif tanpa harus menggunakan mortar. Kupas cat lama pada bagian yang lembab atau rembes sampai bertemu dengan acian/plesteran dinding, bersihkan dengan air dan tunggu sampai dinding tersebut kering. Lebih baik jika anda melakukannya dimusim kering, sehingga kecil kemungkinannya dinding rumah anda lembab atau rembes akibat terpapar air.

Jika dinding tersebut telah kering, gunakan zat aditif Weldcrete coating dengan takaran 1 Kg Weldcrete coating untuk menutupi dinding seluas +/- 5 m2. Tunggu beberapa hari setelah anda melapisi dinding lama dengan Weldcrete coating, baru kemudian anda cat ulang dinding bagian dalam rumah Anda, jangan lupa campurkan zat aditif Weldnat pada cat yang akan Anda gunakan.

..

Architectaria – Arsitek dan Perencana

(Jika anda menganggap artikel ini bermanfaat, jika anda menikmati membaca artikel-artikel di web ini, anda dapat berlanggangan untuk membaca artikel ini melalui email. Silahkan klik DISINI jika anda ingin berlangganan membaca artikel dari architectaria.com melalui email).

15 Comments

  1. echie

    Wah kebetulan baca artikel ini pas musim hujan mas. Dinding rumah saya dibagian belakang itu yang rembesannya parah. Soalnya dempet dengan tetangga bukan dibagian samping, tetapi dibagian belakang pak.

    Udah saya coba lapisin dengan cat waterproof tapi ujung-ujungnya rembes lagi.

    thanks idenya ya mas aria ;)

    • @Echie,

      OK semoga artikelnya bermanfaat dan menjadi solusi permasalahn rumah ibu.

      regards,

      Aria

  2. Netty

    Thanks yach artikelnya, bgus bged, adabbrp bagian dari rmh ibu sya mengalami penggelembungan dan pengelupasan cat. Sy pgen nanya penyebab air bs keluar dari bwh keramik, penyebabnya apa yaa? Solusinya sekalian yach mas. Mksh…

    • @Netty,

      Coba periksa nat nya. Biasanya natnya ada yang terbuka.

      regards,

      Aria

  3. andre

    wah mantap nih artikel, sangat berguna, tapi kLo saya boleh saran mohon istilahnya bisa dikurangi atau di artikan, maklum saya masih awam sekali dgn istilah2 arsitektur (weldcret, dll). Dengan begitu artikel2 spt ini akan mudah dipahami bagi semuanya. Trims..

  4. asmaul

    Artikelnya sangat bagus, tapi byk istilah bahan2 yg gak dmengerti….. bs kah tolong dijelaskan atau skalian dsebutkan mereknya spy bs langsung dbeli……trima kasih….

  5. andy

    thanks atas info dan tips yg sangat berguna ini, pak.
    Maaf, apakah metoda tersebut sudah proven benar2 ampuh/pasti menghilangkan problem tsb?
    Mohon share cerita pengalaman2 bpk dlm mengatasi problem spt tsb. Dan sdh brp lama hasil positif yg bpk dapatkan dg metode tsb sampai skrg.
    Terimakasih

  6. john

    Mas mau bertanya apa weldcrete sama spt produk aquaproof. Apakah aquaproof aman untuk digunakan untuk interior?

    Dimana bisa membeli produk weldcrete.

    Thank

    John

  7. ari

    rumah saya bersebelahan dengan sawah,bagaimana mengatasi rembesan di dinding rumah saya.? bisakah aquaproof di gunakan dulu baru dinding disemen .trimakasih

  8. Sugianda

    untuk aspal curah, apakah baik digunakan sebagai anti bocor dan lembab untuk dak beton maupun dinding samping?

    makasih

  9. Sugianda

    untuk aspal curah, apakah baik digunakan sebagai anti bocor dan lembab untuk dak beton maupun dinding samping?

    karena aquaproff / no dorp hanya bersifat sementara saja.
    tiap 2 tahun luntur dan harus di lapisi kembali.
    kalau tembok tinggi kerjanya setengah mati dan memakan biaya banyak..

    makasih atas perhatiannya…

    • untuk aspal perhatikan sifat aspalnya pak. Aspal bersifat therrmoplastis. Mengembang dan menyusut akibat perubahan cuaca khususnya panas. Jika kasusnya seperti itu dalam jangka waktu tertentu juga air tetap rembes. Untuk menghindari rembes pada dak beton, paling baik sebenarnya adalah integral waterproofing. Karena bersenyawa dengan beton dan membuat beton menjadi waterproof secara permanen.

      Bila perlu lakukan treatment tambahan setelah proses pengecoran yaitu curring compound setelah betonnya kering (kurang lebih 6 jam setelah proses pengecoran).

  10. rakhmat hidayat

    sauya terlanjur memakai aqua prof di bagian DALAM kamr, pakah untu kesehatan berbahaya? kalao berbahaya apakah aqua proof tersebut harus dikerok lagi untuk diganti dg cat yang sesuai atau bisa langsung di timpa diatas aqua prof tersebut
    terimakasi
    salam rakhmat h

  11. kalo teman-teman ingin menanyakan produk-produk Cementaid (Redseal Plesteran, Weldcrete, Weldnat, silahkan hubungi saya di 081513066950

Leave a Comment